Jumat, 05 September 2008

Profil dan Sejarah Ilmu Nogososro


Tedak rembesing madu turasing kusumo andanan warih, Terjemahan singkatnya adalah ‘berdarah biru’Namun yang di maksud darah biru tidak hanya ningrat atau keturunan raja – raja saja. Tetapi keturuan orang-orang ‘Alim atau ‘Ulama sholih .Setidaknya, itulah HM Gus Ulin Nuha Azka seorang spiritualis Jakarta asal Demak, Jawa Tengah.

Jika bapaknya macan, maka anaknya menjadi macan, Kalau leluhurnya orang-orang ‘Alim maka setidaknya dalam dirinya mengalir darah ke’Aliman juga, Itulah yang di maksud dengan tedak rembesing madu, alias keturunan.

Gus Ulin .. terlahir dari ayah Alm KH Asnawi kariem bin KH Abdul Kariem bin KH Idris, Bila di tarik dari silsilah Nenek adalah keturunan ke 3 dari KH Sholih sindon bin KH Sulaiman bin KH Thohir bin R.Ngabehi Joyodiningrat bin Raden Hadi Jayeng Kusumo Bin Rr Condro Puspitasari. Melihat silsilahnya tak heran bila dalam diri Gus Ulin mengalir darah spiritual baik dari Ayah maupun Neneknya.

Sejarah dan sepak terjang kakek buyut Gus Ulin yaitu Raden Hadi adalah sezaman dengan pangeran Diponegoro, beliau adalah ‘Ulama penyebar agama Islam di wilayah Demak dan sekitarnya, begitu juga dengan KH.Sholih Sindon adalah generasi penerus yang cukup masyhur. Bahkan khaul Mbah Sholih yang di adakan setiap tanggal 15 Suro yang di barengi dengan Mujahadah dan Istighotsah selalu ramai di hadiri masyarakat baik di wilayah Demak maupun Semarang.Di kalangan pejabatpun , makam mbah Sholih selalu jadi jujugan.

Kedalaman ilmu Mbah Sholih sudah tidak di ragukan lagi,murid-murid beliau tersebar di berbagai daerah maupun mancanegara, tercatat KH,Iskhaq anak sekaligus murid beliau adalah penyebar agama Islam di Singapura dan Malaysia, Makam KH Iskhaq di Ipuh Perak, Malaysia sampai saat ini masih ramai di kunjungi peziarah. KH Muslih Mranggen juga salah satu Murid beliau.

Salah satu peninggalan KH Sholih yang sampai saat ini masih terpelihara dengan baik adalah sebuah Masjid Sindon sekaligus pondoknya. Masjid yang didirikan pada abad XX tepatnya tahun 1908 M ini mempunyai ciri khas bangunan unik, yaitu berbentuk persegi empat dengan empat tiang soko guru, atap tumpang yang terdapat Mustaqa pada puncaknya, lengkap dengan serambi dan pawestren. Masjid ini juga di lengkapi dengan Mihrab sebagai tanda arah kiblat dan mimbar. Sedangkan motif yang ada dalam bangunan masjid ini adalah motif sulur suluran, ceplok bunga dengan warna keemasan dan kaligrafi dengan motif cermin. Masjid Sindon ini telah mendapat Sk dari Balai Pelestarian Peninggalan Purbakala jawa tengah, sebagai salah satu Benda Cagar Budaya.Kabupaten Demak . Sedangkan pondoknya sendiri berdiri pada tahun1875 M

Tanda-tanda bakat supranatural Gus Ulin sudah terlihat sejak kecil,di saat teman sebayanya lebih suka bermain-main, Gus Ulin justru lebih senang menghapal do’a-doa Ilmu Hikmah atau ikut Abahnya melayani tamunya berobat. Melihat ketertarikan dan kecenderungan Gus Ulin pada ilmu agama dan Ilmu Hikmah, maka setamat Sekolah Dasar,selaras dengan tradisi pesantren,oleh Abahnya Gus Ulin di kirim ke kota Kediri Jawa Timur untuk mondok memperdalam Ilmu agama.Di kota Kediri itulah Gus Ulin bertemu dan berguru pada ‘Ulama –ulama sepuh, tercatat di antaranya adalah: Alm KH.Yasiin Al Padangi ( Imam Masjidil Haram Makkah, pada saat berkunjung ke Pondok Pesantren Lirboyo dalam rangka silaturahmi pada para pengasuh Pondok-Pondok Pesantren Salaf) Mendapat ijazah dan bimbingan langsung dari KH.Maksum Jauhari (Gus Maksum) pada tahun 1995, di antaranya: Hizib Nashor,Hizib Nawawi, Hizib Bahr,Hizib Jausan, Ibnu Alwan dll, Mendapat Ijazah Dalailul Khoirot tahun 1995 dari KH Abd Hafid Jombang, dan dari KH.Mubashir Kudus tahun 1997. Mendapat Bai’at Ilmu Haqqullah dari K.Alla Masyhur Alim tahun 1996, Mendapat Ijazah Ilmu Thib dari KH.Hannan Kencong Pare tahun 1988

Selesai menamatkan pendidikan di Pondok Pesantren pada tahun 1996, Gus Ulin langsung pulang ke Demak untuk meneruskan dan mengelola kelangsungan pendidikan di pondok Pesantren Sabilul Muttaqin yang di wariskan Abah beliau (Abah Gus Ulin adalah pengasuh Pondok Pesantren Sabilul Muttaqin Desa Sindon Trimulyo kec.Guntur,Kab Demak, di pondok pesantren ini di samping mengajarkan kitab-kitab fiqih .tahfidz Al-qur’an juga mengelola Madrasah dari MI.MTS. Dan MA dan sampai saat ini juga memberikan beasiswa bagi siswa yang berprestasi dan pendidikan gratis bagi yang tidak mampu )

Mungkin karena darah spiritual yang mengalir di tubuh Gus Ulin lebih kental,bukanya mengelola pondok pesantren yang di wariskan Abahnya,Gus Ulin justru tenggelam dalam olah bathin dan lelaku tirakat, Pergolakan bathin yang begitu berat antara mengajar ilmu agama di pondok atau mencari kepuasan bathin spiritual,menyebabkan Gus Ulin tidak betah di rumah. Makam Sunan Kalijaga adalah tempat pelarianya, Di makam itulah Gus Ulin bertemu dengan guru spiritualnya. (Beliau sering di panggil dengan sebutan Mbah Putri, Menurut silsilah nasabnya, Mbah Putri ini masih keturunan Syeh Jangkung Saridin kayen Pati, yang tak lain adalah murid Sunan Kalijaga,konon karomah Syeh Jangkung diantaranya mampu menghidupkan kerbau yang sudah mati, konon kulit kerbau landoh/kebo landoh ini bisa untuk kekebalan ,anti silet, tembak dll)

Tataran lakon Ilmu yang pertama kali di terima Gus Ulin adalah Ziarah walisongo 41 hari, selama perjalanan ziarah banyak hal-hal aneh dan ghaib yang di temui, sampai suatu malam yang ke 37 saat Gus Ulin berada di makam Syeh Syarif Hidayatullah Cirebon,tidak sengaja Gus Ulin tertidur di depan makam,Tiba-tiba di depan makam sudah berdiri 5 jin penjaga makam terdiri dari 2 laki-laki dan 3 perempuan,melihat wajahnya jin ini berasal dari negeri Cina, bisa jadi Jin ini adalah pengawal makam isteri Sunan, karena isteri Sunan ada yang berasal dari etnis Cina,Terjadilah pertempuran seru,mungkin Jin-jin ini tidak terima karena Gus Ulin tidur di depan makam, sampai akhirnya Jin-Jin ini kalah

Begitu terbangun, di samping Gus Ulin sudah tergeletak sebilah keris kecil berbentuk bunga (sampai saat ini kerisnya masih tersimpan dan terawat baik). Malam ke 41 saat di makam Sunan kalijaga itulah Gus Ulin menerima baiat Ilmu NOGOSOSRO dari Eyang putri, ( Ilmu Nogososro saat ini hanya bisa di turunkan melalui ‘Bai’at’ demi menjaga kemurnian keilmuanya dan kejelasan sanad guru-gurunya)

Lima tahun lamanya Gus Ulin menjelajah makam –makam Aulia baik di wilayah barat maupun wilayah timur, berguru kepada para ahli kebatinan maupun ahli ilmu Hikmah, sampai ahirnya Gus Ulin berguru pada Sayyid Husin bin Muhdlor Thohir Al-Hindwan di beri Ijazah dan Bai’at Ilmu Rijalul Ghaib, Gus Ulin sendiri tercatat murid yang ke 8 dari Sayyid Husin,salah satu pengusaha radio terkenal di Semarang juga sebagai murid yang ke 7 ( Menurut Sayyid Husin beliau hanya menurunkan Ilmu ini pada 9 orang saja)

Pada tahun 2001 atas saran Eyang Putri dan restu Sayyid Husin,Gus Ulin berangkat ke Jakarta untuk mengabdikan ilmunya… , Pada tanggal 13 juni 2001 didirikanlah klinik pengobatan ( Klinik Ghaib KS Kalijaga) sebagai dewan Pembina KH.Sayyid Husin dan Gus Ulin sendiri, Ketua Bapak Samsu Martono ( Dirut PT.Ganesha Mustiarti) Wakil Ketua Raden Rudy Rivianto, Sekertaris Ny,Shonia Bhagwanty, Bendahara, Ny RA Dede Moelyatie, Anggota Bapak Agus Suharto dengan SPK.PN.No.34/CN/HKM/P/2001/PN/Jak Sel

Sebagai Dewan Pembina klinik maupun pribadi,pada tahun 2002 telah mendapatkan penghargaan ASEAN PROFESIONAL PARANORMAL 2002 dan CITRA PARANORMAL TERBAIK INDONESIA 2003. Gus Ulin yang bisa di kontek via ponsel pribadinya 08156636622 adalah salah satu dari Dewan Presidium Majlis Dzikir FKPPAI ( Forum Komunikasi Paranormal dan Penyembuh Alternatif Indonesia).Pemangku Majlis Seni Dzikir KS Kalijaga Demak. Pembaiat Ilmu NOGOSOSRO dan Pengurus Pusat Pencak Silat Pagar Nusa PBNU.( Dewan kethabiban ) Kesibukan sehari-hari Gus Ulin saat ini di samping melayani konsultasi spriritual dan Baiatan Ilmu Nogososro juga menyelesaikan pendidikan S2 nya di salah satu perguruan tinggi di Jakarta

2 komentar:

W SENO AJA mengatakan...

Assalamualaikum pak haji. saya cuma berusul bagaimana kalau giat Dzikir bersama dan penambahan power lebih sering diadakan guna menambah keimanan dan lebih mempererat tali silaturahmi antar THE KOMANDER (anggota komando nogososoro)
terimaksih. by: wahyu purwakarta

mohammad aslam mengatakan...

Insya Allah pak Wahyu, usulan menarik, Alhamdulillah mulai bulan April 2010 THE KOMANDO NOGOSOSRO membuka cabang di Malaysia, Hongkong dan Taiwan, Jika ada diantara anggota The Komander hehe... mau menjadi kepala cabang, kami persilahkan... Salam erat dari kami Hm Gus Ulin.